“…”

Aku tau aku masih awam tetang hal kaya gitu, aku tau ilmu agama aku masih cetek dan aku juga tau ilmu agama kamu udah jauh banget dibanding aku . Tapi kamu juga harus liat-liat sama siapa kamu ngomong, kalau kamu mau dimengerti sama lawan bicara kamu, kamu harus cari orang yang sependapat sama kamu. Ngerti? Dengan ilmu setinggi itu kamu ga tau toleransi hah? herandeh! Kalau kamu pinter kamu pasti tau dong! Nah aku mau kasih tau dikittt….. disaat-saat gini kamu harus nerapintuh yang namanya toleransi. Jangan kira kamu aja yang mau menang atas pendapat kamu, toh ga semua orang tau apa yang kamu tau dan ga semua yang orang tau juga kamu tau. jadi kalau kamu belum ngerti nih gini. Kamu tau setiap orang bedakan? Jadi kamu juga pasti tau pengetahuan setiap orang juga beda toh ga ada orang yang sempurnya, lagian siapa lo? Kenapa semua orang harus menjelma jadi kaya apa yang keluar dari mulut kamu itu? Yah kalau yang kamu omongi bener ya itu bagus , tapi kalau kamu liat apa yang orang lain lakuin beda sama apa yang kamu ucapin, trus kamu yakin kalau yang kamu ucapin itu bener, ya tugas kamu tinggal bilang sama orang itu dan ngelurusin sesuai apa yang kamu tau, ga usah bilang sama aku kalau ujung-ujungnya kamu malah nyalahin aku tanpa alasan jelas gitu. Sumpah kamutuh orangnya aneh banget *kenapa aku ikut aneh. Yah terserahlah aku kecewa aja sama kamu, aku ga suka kamu ngomong gitu seakan-akan akutuh salah banget negur kamu gitu, ya mungkin kamu cuma liat sesuatu dari sudut pandang kamu aja nah aku mau ngingetin JANGAN CUMA LIAT SESUATU DARI SUDUT PANDANG KAMU AJA. Kamu bakal bisa nilai yang bener bener bener kalau kamu liat sesuatu dari berbagai sudut pangdang, inget. Ya aku tau kamu itu egois, ga toleran, udah beda sendiri tapi masih aja keras kepala, dan ga mau diatur walau itu bener yah aku juga kadang gitu tapi kamu nyadar ga’ kalau kamu kaya gitu? Kalau ga’ keterlaluan. Ga nyangkalah kamu separah itu, walau aku juga ga serempurna orang lain bahkan mungkin ga sebaik kamu, Tapi kamu harus inget kamu ga akan dimengerti, didenger atau apalah kalau kamu ga berbuat kaya gitu juga, intinya kamu juga harus respek jangan cuma pengen orang lain respek sama kamu “orang lain akan berbuat seperti apa yang kamu buat pada mereka”

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s