Upacara Bendera

Untuk kedua kalinya bahkan mungkin kesekian kalinya aku membuat kesalahan. sebenernya ini juga yang bikin aku agak trauma kalau suruh jadi petugas upacara. Apalagi kalau bagian pengibar bendera.
Pertama, semasa Mts aku pernah jadi petugas pengibar bendera. Waktu itu sekolah kita lagi direnovasi, begitupun dengan tiang bendera. Karna biasanya ujung bendera cuma dikaitin sama tali eh ternyata pengaitnya udah karatan pas kita kerek eh si talinya malah lepas alhasil benderanya jatuh. Untung ga sampe jatuh ke tanah. Benderanya sempet ketangkep sama temen aku. Karna kita juga bukan anak paskibra, jadi kita juga ga tau bendera itu musti diapain. Kita juga kagetkan, ga nyangka bakal ada acara bendera jatuh, jadi kita cuma diem eh untung kita dibantuin sama pembina. Kata pembina, benderanya iket aja ditiang, pas lagu indonesia rayanya selesai baru kita balik lagi ketempat. Sumpah kejadian itu ga bakal pernah aku lupain.
Kalau kejadian yang kedua baru kemarin-kemarin ini aku alamin. Kalau ga salah di sebuah buku karangan Agustinus Wibowo yang berjudul Garis Batas dia juga pernah ngalamin kesalahan yang hampir mirip sama kejadian aku yang kedua ini, walau emang kejadian aku ga separah dia, tapi kurang lebih kejadiannya sama. Waktu itu aku atau kita (pengibar bendera) hampir salah masangin bendera, bukan salah jugasih. Jadi gini, aku sebagai petugas yang ada ditengahkan megangin tali diujung yang putih trus ditempelin ke tiang, nah waktu bendera dikibarin harusnya talinyakan ditarik sedikit eh talinya malah ga ditarik jadi posisi bendera putihnya diatas dan merahnya yang dibawah mirip bendera polandia gitu tapi ga juga karna ujung bendera dipetugas satunya masih merah putih. Jadi posisinya kaya kain cucian yang mau diperes. Ngerti ga? Pusing sendiri ngejelasinnya, pokonya gitudeh. Parah bangetkan? tapi untungnya posisi bendera itu cepet dibenerin.
Supeh rasanyatuh ga karuan gitu takut, nyesel, rasa bersalah dan pastinya rasa malu yang lebih mendominasi. Tapi ya mau gimana lagi? Orang udah terjadi. Mungkin kita harus lebih matang lagi dalam nyiapin persiapan upacara. Ya dari kejadian itu ambil pelajarannya ajalah. Dan semoga untuk kedepannya ga bakal terjadi lagi kesalahan-kesalahan kaya gitu.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s