Hiking

Sebenernya kita ngerencanain ini udah lama, tepatnya sebelum kita pelantikan, pelantikan bantara tentunya. Tapi acara ini baru bisa dilaksanain tadi (01/05/14), bertepatan dengan hari buruh internasional jadi kita pada libur dan berhubung kita ga ada acara yah jadi kita berangkat aja.
Persiapan acara inituh ga mateng malah bisa dibilang ga ada persiapan, jadi kita bingung sebenernya tujuan utama kita itu kemana. Ini juga yang bikin timing kita kurang tepat.
Lah mau kemananya aja belum tau? Gimana mau ngatur waktu dan urusan lainnya coba? Ya ginideh kalau tanpa persiapan. Repot sendiri jadinya.
Dengan perjuangan yang amat sangat keras akhirnya kita bisa sampe dibalai desa setempat, sebenernya itu bukan kali pertama aku JALAN KAKI kesana, tapi entah kenapa yang sekarang itu rasanya cape banget. Padahal pertama kali aku kesana itu pas kelas 6 SD. Nah bandingin sama sekarang, aku kelas 1 SMA sama dulu kelas 6 SD kalau naek gunung gitu capean yang mana coba? Apalagi rutenya lebih jauh pas SD. Ga abis fikir aku? Masa capean sekarang.
Untung aja disana ada alumni yang bisa bantu kita buat jadi pemandu, yah itung itung silaturahmi juga πŸ˜€ .
Dengan dibantu alumni itu akhirnya kita mutusin buat ngunjungin sebuah tempat pemancingan yang lebih pantes disebut danau (menurut aku). sumpah keren banget ditambah disana ada air terjun, yah walau kecil tapi suara gemericiknya itu loh, menenangkan. Tapi jangan anggep karna itu tempat pemancingan jadi kita bisa dengan gampang dateng kesana, engga. Jalannya itu ngeri banget, udah terjal, licin pake tinggi segala. Tapi itu semua terbayar dengan pemandangan yang disajikan tentunya πŸ™‚
Tempat yang kedua ini hampir sama kaya tadi tapi disini lebih sepi. Disana kita cuma makan duduk-duduk sebentar, udah gitu aja (ih bete banget).
Tapi jujur aja, menurut aku dari acara ini aku lebih suka dijalannya, walau yah bisa bikin betis aku tambah gede (katanya) tapi ga tau kenapa dijalan itu lebih berkesan πŸ™‚ .
Ya ampun ga nyangka juga kita bisa pulang dengan mudah. Jujur aja, berbagai hal negatif itu udah menguasai pikiran aku, lah gimana engga coba? Perjalanan dari tempat kedua sampe ke balai desa aja itu jauh banget, apalagi jalan sampe kerumah coba sedangkan hari udah sore. Tapi berkat seorang ibu yang berbaik hati ngasih kita tumpangan akhirnya kita bisa pulang tanpa khawatik kakinya pincang πŸ˜€
walau perjalannya sangat melelahkan, aku seneng banget, malah pengen ngulang lagi πŸ˜€ , tapi engga dengan capenya ya πŸ˜€
Itulah perjalananku bersama anak Bantara.
(Aku, Fitri, Galih, Amel, Ndah, Nisa, dll)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s