Bingung

Ga kerasa sekarang aku udah jadi siswi SMA kelas XI. Rasanya biasa aja, padahal waktu SD dulu liat anak SMA itu waw banget, ga tau liat dari apanya, trus serasa pengen banget cepet-cepet jadi anak SMA tapi sekarang malah pengen balik lagi ke SD malah pengen ke TK lagi aja sekalian.
Katanya masa-masa SMA itu waktunya buat nyari jati diri, tapi ga tuh, lah nyatanya sekarang aku ga tau mau ngapain dan harus ngapain. Jangankan nyari jati diri, buat mandiri aja aku masih susah, masih ini mamah, itu mamah dan serba mamah.
Lagian aku juga ga tau ntar aku mau jadi kaya apa? Toh dari kecil aku selalu ngikutin apa kata mamah yang apa-apanya udah disetujuin sama bapa. Jadi aku ga ngerti cara bikin proposal buat ngerencanain proyek masa depan yang bakal di acc sama bapa itu kaya apa?
Aku taunya kerja lapangan yang segala sesuatunyapun udah ditentuin sama atasan (mamah&bapa)
kalau ditanya soal cita-cita aku yakin aku bakal jadi anak yang paling keren. bukan karna gajinya yang gede, tempat kerjanya yang luar biasa, atau orang-orang terpilih aja yang bisa punya kerjaan kaya gitu tapi aku punya banyak cita-cita yang ga tau paling condongnya ke mana, mending kalau cuma 1 / 2 masalahnya cita-cita yang aku mau itu ga tanggung-tanggung apa aja aku mau. Astronomi, Psikolog, Dokter, Guru, Meteorologi, pengusaha, disainer. Dan pekerjaan yang aku sebutin sama aku itu belum seberapa. Gimana ga kerrn coba.
Gimana ga pusing coba.
Akhirnya aku nanya sama mamah, barang kali aja dia tau solusi masalah aku ini. Dan kalian tau apa jawaban mamah? “terserah.” jawaban yang singkat padat jelas dan sederhana, tapi ga sesederhana itu masalah yang aku hadapi.
Walaupun sepele tapi ini masalah yang cukup pelik juga, kalau cara ngadepinnya salah, masa depan aku yang jadi taruhan.
jawaban yang mamah kasih ga membantu sedikitpun.
Jadi aku nanya lagi sama bapa. Dan untuk kedua kalinya jawaban ta terdugapun datang
“jadi polwan atau psikolog”
APAA? Gila aja ini lebih parah dari mamah, walaupun aku setuju sama opsi kedua tapi yang pertamanya itu lohhh bukannya ngeluarin beberapa kerjaan dari list diatas, ini malah nambahin. Makin pusing ajakan?
Emangsih dulu bapa aku sempet pengen jadi polisi tapi ga kesampean karna uang administrasinya di korup sama sodara yang bantu daftarin dan alhasil bapa aku cuma dapet jam dinding yang sampe sekarang nempel dikamernya sebagai kenang-kenangan.
Sebenernya bukan kali ini aja bapa aku terus merjuangin impiannya, dia juga sempet nawarin sama 2 ade ku yang masih kecil buat nerusin impiannya itu dan ade aku yaaaa cuma bisa manggut-manggut setuju aja lagian merekakan belum ngerti, masih kecil ini.
Oke kita tinggalan mamah dan bapaku, aku lanjut ceritaku.
Udah lama lama lama aku mutusin buat milih antara astronomi, meteorologi, psikolog dan ____.
Alasannya
pertama aku milih astronomi karna suka aja sama tata surya beserta isinya, tapi masalahnya impian aku yang satu ini serasa kejauhan. Karna apa? Banyak faktor penghalang yang ga bisa aku beberin, pokonya gitudeh, tapi aku bakal tetep nyimpen impian ini.
Kedua meteorologi, sebenernya ini cuma cadangan dari impian aku yang diatas, yah kalau ga bisa astronomi meteorologi juga gapapa, toh sama-sama diatas ini :D.
ketiga psikolog. Sebenernya aku milih yang satu ini karna aku pengen bisa ngenalin aku sendiri, trus kalu dipikir-pikir buat jangka panjang psikolog juga bisa bantu aku buat modal berumah tangga nanti.
Kalau yang ___ bisa disainer, guru, dokter dll.
Masalah Disainer, sesering apapun aku nemu ide berupa rancangan tapi kendalanyanya a-ku-i-ni-ga-bi-sa-gam-bar, itu masalah yang patal, jadi ya mau gimana lagi. Coret .
Mikirnya udah kejauhan, bisa engganya juga belum pasti. yang
Buat selanjutnya aku bakal putusin lagi ntar-ntar sesuai kondisi yang ada.
tapi masalah ga cuma di situ, aku juga dipusingin sama soal biaya.
Kan banyak besiswa?
Tapi aku nyadar masih banyak orang pinter dan rajin diluar sana yang sama-sama berjuang buat ngedapetin itu semua. Lagian siapa aku? Kaya? ga. Pinter? Dikit-dikit. Rajin? Apalagi yang ini-_- aku takut kalah seleksi. Aku cuma bisa nunggu peruntungan sambil berusaha semampu aku bisa.
Sekatrng aku kelas XI, aku masih punya 2 taun buat mutusin impian yang aku mau, dan aku bakal nunggu wangsit buat mutusin itu semua.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s