ramuan mujarab sakit hati

buat para ABG labil kaya aku pasti sering galaminkan yang namanya berburu ramuan mujarab buat nyembuhin penyakit yang disebut patah hati. Wabah penyakit yang sumber virusnya berasal dari sebuah rasa tak berwujud bernama cinta. Menurut penelitianku (ceilah gaya amat) bersumber dari pengalaman pribadi, sejauh ini obat patah hati yang pernah aku temuin itu cuma ada dua.
Yang pertama MOVE ON
Emang udah jadi rahasia umum kalau cara yang satu ini jadi senjata paling digemari dan dipercaya buat ngebasmi tu virus yang udah melegenda, dan berfungsi juga buat menetralisir rasa sakit karna patah hati (serasa jadi seles). Tapi kalian harus inget jangan kalian jadiin tu tumbal move on cuma sebagai pelampaisan aja, kalain sendiri taukan gimana sakitnya patah hati jadi jangan sekali-kali kalian nyari tumbal yang akhirnya bakal bikin dia sakit hati, cari tumbal yang kira-kira ga bakal ada pihak yang ngerasa dirugiin dengan hubungan itu, ada baiknya tumbal itu juga emang bener-bener suka sama kamu, biar kamu ga ngalamin patah hati untuk kedua kalinya, dan dari awal kamu harus berkomitmen buat coba mencitai dia. Jangan juga nyari tumbal yang dipakenya cuma buat manas-manasin orang yang jadi alasan kamu move on aja, yang ada itu semua bakal nyakitin para tokoh yang udah kamu seret ke cerita cinta kamu, siapa lagi kalau bukan orang yang kamu cintai dan si tumbal move on, apalagi buat tokoh yang kedua, pastinya dia bakal kecewa banget karna udah dimanfaatin sama kamu, lagian ga ada gunanya kalau kamu berniat buat manas-manasin si tokoh pertama, emang siapa kamu? Ga ngaruh juga kali! Kecuali emang dia punya perasaan sama kamu baru itu ngaruh, masalahnya dikasus kaya gini kebanyakan cuma kita yang suka sama dia toh judulnya juga move on karna cinta bertepuk sebelah tangan.
Ket: ini direkomendasiin buat orang yang si dianya udah punya pasangan.
Yang kedua obatnya tidak lain dan tidak bukan adalah orang yang dicintainya itu sendiri
Kalau cara yang kedua ini emang cara yang ampuh tapi sekaligus nekat dan ada beberapa tahap yang harus dilewatin buat cara yang kedua ini, diantaranya:
1. nyari tau dia udah punya pacar belum, kalau si dia udah punya pacar, mendingan kamu balik lagi ke cara pertama (move on) daripada kamu bakal jadi perusak kebahagiaan orang yang kamu cintai, tapi kalau masih kekeh tetep pengen ngejaga cinta kamu, kamu harus siapin diri buat ngerasain yang namanya sakit hati dan buat yang si dianya belum punya pasangan. disaranin buat tetep lanjut baca postingan ini.
2. Nyatain perasaan, ini emang bukan hal yang mudah. ga segampang kaya ngomong ke tukang gorengan kalau kita mau beli dagangannya. Butuh keberanian tinggi buat nyatain perasaan kita itu, belum lagi kita harus mempersiapkan diri buat ngadepin segala kemungkinan atas jawabannya. Emang ribetdeh. Ceritanya aku punya temen yang kejebak di friendzone, dia bingung harus gimana, karna dia ga mau sakit hati jadi dia coba buat ungkapin (lagian ga ada salahnya kalau dia ungkapinkan?), awalnya mereka biasa aja tapi sayangnya lama-kelamaan temenya itu malah ngehindar, yah seengganya dia ngerasa lega udah nyatain walau persahabatnnya yang jadi korban.
konsekuensinya emang berat, tapi siapa tau aja dia juga punya perasaan yang sama.
3. Nyukurin apa yang didapet, apapun hasil dari pernyataan cinta kamu harus kamu terima, syukur-syukur kalau responnya baik yang pasti kelanjutannya lebih terang. Tapi yang sabar aja kalau jawabannya ga sesuai apa yang kita pengen, kalau gitu kejadiannya kita cuma bisa menjaga perasaan itu dalam diam sampe nemuin penggantinya, ataupun langsung balik lagi ke cara pertama (move on) cuma kita sendiri yang tau jawabannya.
Jangan dikira cinta cuma tentang so sweet so sweetan dan segala keromantisannya yang bisa bikin melayang, cuma punya sisi bahagia yang bakal didapet sama orang yang lagi ngerasainnya tapi cinta juga punya sisi kelam yang bisa bikin orang terpuruk dalam seketika, terperosok jatuh ke jurang kematiannya. Jadi jangan sekalipun kalian meremehkannya.
Selamat mencoba saranku!
(Kaya ada yang mau baca aja :D)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s