Lintas Alam

Ini lomba lintas alam pertama aku, semuanya serba minjem, ga modal bangetkan 😀
Ga nyangka sebenernya aku bakal ikut lomba kaya gini tapi akhirnya kesampean juga.
Kita perwakilan dari organisasi plus sekolah udah mulai kumpul sejak pagi. Nyiapin barang-barang yang belum kumpul. Padahal sebenernya barang-barang yang kita bawa itu udah banyak.
Dateng ke sekolah, kita tetep ikut kegiatan kaya biasa dulu walaupun cuma sampe baca al-qur’an 😀 udah itu kita coba diriin tenda dibantuin rehan -temen sekelas- jugasih.
Dirasa udah pada siap kita langsung berangkat.

09.20 WIB
sekarang kita udah ada di STEI tempat start lomba LAA ini, harusnyasih kumpul jam 10 tapi kitakan anak rajin jadi dateng lebih awalan gitudeh 😀
karna yang lain belum pada kumpul jadi kita cuma tidur-tiduran di musholah sambil nunggu acara dimulai.

10.45 WIB
Tuh kan ngaret harusnya kita kumpul jam 10.00 tapi malah baru dibukannya jam segini.
Kita dikasih selembar kertas ama id card sama panitia, trus dikasih undian buat urutan pemberangkatan.
Kita mulai jalan jam 11.25.
Awal perjalanansih semuannya berjalan lancar, bahkan lebih lancar dari kelompok lain yang sempet salah jalan.
Mereka beruntung dan seharusnya berterima kasih ama kita, karna berkat kita mereka bisa nemu jalan yang bener -sombong mode on :D-.
Tapi sayang dari pos 3 kita mulai kecapean, mulai nemuin tanjakan yang ga selesai-selesai, tanjakan yang sedikit ada sedikit ngilang trus ada lagi trus ngilang lagi, turunan yang juga ga ada hentinya, sedikit aja nemu jalan lurus ada aja tanjakan atau turunan barunya.
Serasa pengen berhenti tapi ga pengen berhenti juga, udah ga keitungdeh berapa kali kita berhenti atau sekedar lesehan buat ngambil nafas yang rasanya mau abis. -Lebay-
Udah ga keitung juga berapa botol air yang kita abisin selama diperjalanan. -yang ini lebih dari lebay-
Ehhh pas kita mau nyampe finish -di hari pertama- hujan malah turun, lengkaplah sudah penderitaan kita. Cape, kotor, laper, basah, dingin gimana rasanya coba? Udah ga karuandeh. Tapi untung aja hujannya reda, jadi kita masih sempet diriin tenda, walaupun tidurnya tetep basah-basahan, ga enak bangetkan?
Sebenernya bukan itu bagian paling ga mengenakannya. Bagian yang paling ga enak itu pas kumpul sama peserta lain tapi -kelompok- kita ga bisa berbaur sama yang lain. Sebenernya ga anehsih bagi aku yang tegolong anak pendiem, tapi ga buat kedua temen aku yang sifatnya bertolak belakang sama aku. Tapi bisa dimaklumin juga secara anak cewe dari kelompok lain itu ternyata udah kenal lama sama panitia sedangkan satu sekolah lainnya lagikan pesertanya cowo semua dan kalian tau sendiri golongan mereka -cowo- bisa lebih cepet berbaurkan? Itu yang bikin kita ga nyaman, kaya terasingkan.
Sebenernya diacara ini ada perserta yang aku suka, kalau ditanya kenapa? Aku juga ga tau. Tapi menurut aku dia itu orangnya cakep, sopan, pendiem dan yang paling penting ga banyak tingkah.
Yang paling aku inget itu pas cuci tangan sama pas foto.
Waktu cuci tangan itukan selangnya lagi dia pegang trus akutuh ceritanya mau cuci tangan, tapi selain dia ada satu temennya juga disitu.
Aku bilang “ikutsih..” eh selagnya malah dia tarik, sempet keselsih, tapi yaa tau sendirilah gimana rasanya 😀 , kata temennya “Ikut kemana?” aku bilang “cuci tangan” trus dia kasih aku airnya sambil dia pegangin selangnya, sumpeh walau cuma gitu ajatuh seneng banget *bluss
dan yang pas foto itukan pertamanya aku ada disebelah kiri, dia ada di sisi kanan, jauhkan? Eh pas foto yang kedua dianya pindah gitu, jadi ada di sisi kiri juga, dianya ada didepan aku, gimana aku ga ngerasa kalau dia mau deket aku coba 😀 makannya aku pengen punya foto itu. Aku naif bangetkan? Biarin aja ga ada yang rugi ini 😛 tapi aku ga tau nama dia, ga sempet & ga berani buat nanya.
Dan ada satu peserta yang aku anggep gentle banget. Jadi ceritannyakan pas hari kedua temen akutuh ada yang sakit, eh dia nawarin buat bawa tas temen aku yang super berat itu coba, ckck salutdeh buat kaka itu, aku juga mau kalau punya kaka kaya gitu 😀 ngarep.
Malah sesi curhatsih? molla. Lanjut ah.
Di hari kedua itu sama capenya kaya hari pertama tapi ada 3 kejadian yang paling aku inget
1. Kaka yang bantuin bawa tas itu.
2. Turun tebing (ga tau apa namanya)
sumpah walau awalnya nyeremin gitu tapi ternyata turun tebing itu enak juga kaka-kaka yang ngajarinnya baik, sabar banget ngadepi kitanya. Satu dua langkah pertama masih gemeter tapi langkah selanjutnya aku bisa lebih enjoy malah sempet-sempetnya juga aku bisa ketawa bareng yang lain dan rasanya itu tak terbayangkan, takut, seneng, muel dan yang pasti seru abis malah pengen lagi hehe
3. Minum air keran
kalau yang ini jangan tanya gimana rasanya, kalau mau rasain aja sendiri.
Senengdeh bisa ikutan acara kaya gini walaupun ga pernah bayangin bakal jalan sejauh itu. Bisa nambah pelajaran plus pengalaman, banyak hal baru yang aku dapet. Thanks all, see you in other event ^^

Iklan